Kenali Gejala Gendang Telinga Pecah dan Solusinya
Gangguan Pendengaran

Kenali Gejala Gendang Telinga Pecah dan Solusinya

Saat gendang telinga pecah, akan terasa seperti gemuruh halilintar, dan terjadi tiba-tiba. Anda mungkin merasakan sakit yang tajam di telinga Anda. Atau merasakan sakit telinga yang Anda alami untuk beberapa saat tiba-tiba hilang. Mungkin juga Anda tidak memiliki tanda bahwa gendang telinga Anda telah pecah.

Gendang telinga yang pecah – juga dikenal sebagai gendang telinga berlubang atau perforasi membran timpani – dapat menyebabkan komplikasi seperti infeksi telinga tengah dan gangguan pendengaran. Kondisi ini mungkin akan membutuhkan pembedahan untuk memperbaiki kerusakan pada telinga Anda. Tetapi biasanya, terutama jika Anda melindungi telinga, perforasi ini akan sembuh sendiri tanpa perawatan dalam beberapa bulan.

Apa Itu Gendang Telinga yang Pecah?

Gendang telinga yang pecah adalah robekan yang terjadi pada selaput tipis yang memisahkan telinga luar dari telinga dalam Anda. Membran itu, yang dikenal sebagai membran timpani, terbuat dari jaringan yang menyerupai kulit.

Gendang telinga memiliki dua fungsi penting di telinga Anda. Yang pertama adalah untuk merasakan gelombang suara yang bergetar dan yang kedua mengubah getaran menjadi impuls saraf yang mengirimkan suara ke otak Anda. Gendang telinga juga berfungsi untuk melindungi telinga tengah dari bakteri serta air dan benda asing. Biasanya, telinga tengah steril. Tetapi ketika gendang telinga pecah, bakteri dapat masuk ke telinga tengah dan menyebabkan infeksi yang dikenal sebagai otitis media.

Penyebab Gendang Telinga Pecah

Sejumlah hal dapat menjadi penyebabnya. Salah satu penyebab paling umum adalah infeksi telinga. Ketika telinga tengah terinfeksi, tekanan menumpuk dan mendorong gendang telinga. Saat tekanannya terlalu besar, hal itu bisa menyebabkan gendang telinga mengalami perforasi. Ketika itu terjadi, Anda mungkin tiba-tiba menyadari bahwa rasa sakit dan tekanan yang Anda rasakan dari infeksi tiba-tiba berhenti dan nanah mengalir dari telinga.

Penyebab umum lainnya adalah mencungkil gendang telinga dengan benda asing. Seperti kapas atau jepit rambut yang digunakan untuk membersihkan kotoran dari saluran telinga. Terkadang anak-anak dapat menusuk gendang telinga mereka sendiri dengan meletakkan benda-benda seperti tongkat atau mainan kecil di telinga mereka.

Beberapa juga disebabkan oleh barotrauma. Ini terjadi ketika tekanan di dalam telinga dan tekanan di luar telinga tidak sama. Itu bisa terjadi, misalnya, ketika pesawat terbang mengubah ketinggian, menyebabkan tekanan udara di kabin turun atau naik. Perubahan tekanan juga merupakan masalah umum bagi penyelam penyelam.

Sebuah cedera kepala atau tamparan telinga dapat menyebabkan gendang telinga pecah. Begitu juga trauma akustik yang disebabkan oleh suara keras yang tiba-tiba, seperti ledakan atau suara musik keras yang tiba-tiba.

Gejala

Beberapa orang tidak melihat gejala pecahnya gendang telinga. Yang lain melihat dokter mereka hanya setelah beberapa hari merasa tidak nyaman di telinga mereka dan merasa bahwa “ada sesuatu yang tidak beres dengan telinga.” Beberapa orang terkejut mendengar udara keluar dari telinga mereka ketika mereka meniup hidung mereka. Meniup hidung dengan paksa menyebabkan udara naik untuk mengisi ruang di telinga tengah Anda. Biasanya ini akan menyebabkan gendang telinga membengkak ke luar. Tetapi jika ada lubang di gendang telinga, udara akan keluar. Terkadang suaranya cukup keras untuk didengar orang lain.

Gejala lain dari gendang telinga yang pecah termasuk:

  • Tiba-tiba merasakan sakit telinga yang tajam atau penurunan tiba-tiba pada nyeri telinga
  • keluar cairan dari telinga yang mungkin berdarah, jernih, atau menyerupai nanah
  • Suara bising atau dengung
  • Gangguan pendengaran yang mungkin sebagian atau lengkap di telinga yang terkena
  • Infeksi telinga episodik
  • Kelemahan atau pusing wajah

Diagnosa

Jika Anda memiliki gejala dari gendang telinga yang pecah, maka dokter akan menguji secara otoskopik.  pengujian otoskopik bisa dengan cara menyinari bagian dalam telinga untuk mengetahui permasalahannya.

Kadang-kadang mungkin ada terlalu banyak kotoran telinga atau cairan yang mengganggu bagi dokter untuk melihat gendang telinga dengan jelas. Jika ini masalahnya, dokter dapat membersihkan saluran telinga atau meresepkan obat tetes telinga untuk Anda gunakan untuk membantu membersihkannya. Kadang-kadang, dokter menggunakan bola karet yang menempel pada otoscope untuk meniupkan embusan udara ke dalam telinga. Jika gendang telinga tidak pecah, ia akan bergerak ketika udara mengenai itu. Jika pecah, itu tidak akan terjadi.

Dokter juga dapat menguji pendengaran Anda untuk menentukan seberapa besar efek pecahnya gendang telinga terhadap pendengaran Anda; ia dapat menggunakan garpu tala untuk mengujinya. Dokter juga dapat meminta tes audiologi, yang menggunakan serangkaian nada yang Anda dengarkan dengan headphone untuk menentukan tingkat gangguan pendengaran Anda. Kebanyakan gangguan pendengaran karena gendang telinga yang pecah adalah sementara. Pendengaran normal kembali biasanya setelah gendang telinga sembuh.

Namun ada kalanya pecahnya gendang telinga dapat menyebabkan gangguan pendengaran secara permanen. jika ini terjadi pada Anda. jangan lupa untuk meminta saran pada audiolog Anda tentang penanganan terbaik dan penggunaan alat bantu dengar yang sesuai dengan kebutuhan.

and share :